NABI MUHAMMAD SAW

Posted on September 17th, 2010 in My Inspiration in The World and The Hereafter by ariez

Muhammad bin Abdullah bin Abdul Manaf dilahirkan di Kota Makkah. Abdullah, ayah beliau, meninggal dunia sewaktu beliau dalam kandungan. Ibu beliau juga meninggal dunia sewaktu beliau berumur enam tahun.

Beliau dibesarkan oleh kakeknya yang bernama Abdul Muthalib. Sampai beliau berumur delapan tahun, setelah kakeknya meninggal dunia, beliau tinggal dengan pamannya, Abu Thalib. Selama beliau tinggal dengan pamannya, perilaku beliau mendapat perhatian penduduk sekitarnya. Beliau berbeda dengan anak-anak yang seumuran dengan beliau dimana beliau selalu menata rapi rambutnya dan membersihkan wajahnya layaknya orang dewasa. Beliau tidak rakus dalam masalah makanan dan tidak saling berebutan sebagaimana anak-anak sebaya dengan beliau, beliau hanya mencukupi sedikit makanan dan minuman serta menjaga diri dari sifat tamak. Dalam hal situasi dan kondisi, beliau selalu menunjukkan sikap dewasa.

Setelah bangun dari tidur, kadang-kadang beliau pergi ke Sumur Zam-Zam dan minum beberapa teguk. Ketika matahari beranjak tinggi, beliau dipanggil untuk sarapan dan beliau hanya berkata, “Aku tidak merasa lapar”. Beliau tidak pernah mengucapkan lapar dan haus baik saat masih kecil ataupun setelah dewasa.

Pamannya, Abu Thalib, selalu menidurkan beliau disampingnya. Pamannya tidak pernah mendengar kata-kata bohong dari mulutnya dan tidak ada perilaku yang tidak senonoh yang beliau perbuat. Beliau juga tidak suka alat-alat mainan, terlebih lagi beliau suka menyendiri dan merendahkan hati.

Pada usia delapan tahun, beliau menemani pamannya pergi berdagang ke Syam (Syria). Dalam perjalanan inilah sifat dan amanah beliau teruji. Pada usia 25 tahun beliau menikah dengan Khadijah binti Khuwailid. Di kalangan masyarakat Makkah, beliau kerkenal dengan gelar Al Amin, beliau turut andil dalam perdamaian peperangan antara dua kabilah di Makkah. Beliau telah membuktikan keikutsertaannya dalam perjanjian Hilful Fudhu dan beliau telah membuktikan kecintaan kepada sesama umat manusia.

Kesucian, kejujuran, menjauhkan diri dari segala bentuk syirik, menjauhkan diri dari menyembah berhala, tidak peduli dengan kegemerlapan dunia, dan selalu memikirkan Pencipta, itulah yang membedakan Rasullulah SAW dengan yang lain.

Pada usia empat puluh tahun, beliau diangkat menjadi Nabi dan selama tiga tahun beliau berdakwah secara diam-diam di Kota Makkah. Setelah masa tiga tahun, turunlah ayat yang berbunyi, “Berilah peringatan kepada keluarga dekatmu” dan beliau mulai melakukan dakwah secara terang-terangan. Dimulai dari keluarga dekat beliau sendiri, setelah itu beliau mendakwahkan untuk bertauhid dan meninggalkan syirik serta meninggalkan menyembah berhala.

Semenjak dakwah Rasullullah SAW dilakukan secara terang-terangan, kaum Quraisy menyatakan peperangan dengan beliau dan menentang dakwah beliau serta mengganggu segala aktivitas beliau. Selama tiga belas tahun Rasulullah SAW menghadapi segala gangguan dan ejekan dari pembesar-pembesar Quraisy, tetapi dengan tegar beliau tidak mundur walaupun selangkah saja dari misinya. Setelah tiga tahun berdakwah di Makkah, beliau terpaksa harus hijrah ke Madinah. Pascahijrah ke Madinah, lahan untuk dakwah Islam memang tersedia dengan baik, tetapi pada periode sepuluh tahun berikutnya musyirikin munafiqin dan kabilah-kabilah Yahudi selalu mengganggu.

Untuk masalah akhlak, Rasullulah SAW adalah manusia yang paling sempurna dan beliau merupakan penghulu di antara Nabi-Nabi terdahulu. Untuk membuktikan keagungannya, kita cukup mengetahui bahwa Allah SWT memanggilnya di dalam Al-Qur’an dengan sebutan wahai Rasul atau wahai Nabi dan menjadikannya sebagai contoh teladan untuk alam semesta. Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya beliau memiliki akhlak yang mulia dan sempurna”.

Allah SWT berfirman, “Engkau ya Muhammad berada di atas puncak budi pekerti yang agung, seandainya engkau berperangai kasar dan keras hati, niscaya mereka berpaling darimu”.

Salah satu sebab Islam berkembang dengan pesat adalah karena akhlak Rasullulah SAW yang terpuji. Beliau tidak pernah menyia-nyiakan waktu kesempatan yang dimiliki dan ketika berdoa beliau selalu merintih, “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari segala bentuk pengangguran dan rasa malas”. Beliau berprinsip untuk selalu menegakkan keadilan, sedangkan dalam masalah dagang beliau tidak pernah berbohong dan melaksanakan praktek penipuan serta mempersulit pembeli. Beliau tidak pernah berdebat dengan siapa pun dan juga tidak pernah melimpahkan tanggung jawab kepada orang lain. Beliau memiliki pendirian bahwa kejujuran dan menjaga amanah adalah pondasi utama kehidupan. Beliau pernah bersabda, “Dua hal (jujur dan amanah) sangat ditekankan para Nabi yang terdahulu”.

Rasullullah SAW menghadapi orang-orang yang selalu menyakiti dia dengan cara selalu memaafkan dan memperlakukan mereka dengan baik sehingga mereka merasa malu sendiri. Pada suatu hari ketika beliau melalui sebuah lorong di Madinah, seorang Yahudi menuangkan air ke atas kepalanya dari atap rumah, akan tetapi beliau berlalu begitu saja tanpa ada rasa marah sedikitpun. Setelah membersihkan diri dan bajunya, kejadian itu terulang lagi di hari yang lain, tapi Rasullullah SAW tetap saja sabar.

Pada hari berikutnya ketika beliau lewat di lorong itu, orang Yahudi itu tidak lagi menuangkan air ke atas kepalanya. Dengan heran dan senyum beliau bertanya, “Mengapa hari ini ia tidak menyiram air lagi?”. Penduduk yang bermukim di sana berkata bahwa ia sakit, lalu Rasullullah SAW mengatakan bahwa beliau harus menjenguknya. Ketika melihat keakraban dan kecintaan luhurnya di wajah Rasullullah SAW, orang Yahudi itu pun merasa bahwa dirinya adalah sahabat lama. Dihadapkan kepada pandangan mata Nabi Muhammad SAW yang penuh cinta kasih, ia merasa jiwanya tercuci bersih dan keinginan untuk menyakiti hilang musnah. Beliau memang sangat rendah hati sehingga bangsa Arab yang congkak dan fanatik tunduk kepadanya dengan segala tingkah lakunya yang mencerminkan kecintaan, kekuatan, kerelaan, dan ketegaran. Cara berpikir beliau juga tinggi dan keindahan jiwanya bagaikan sosok yang agung.

Salah satu karakter Rasullullah SAW yang paling menonjol adalah bahwa kemenangan tidak lantas menjadikan beliau bangga. Hal ini bisa kita lihat pada Perang Badar dan pembebasan Kota Makkah (Fathu Makkah). Selain itu, kekalahan juga tidak lantas membuat beliau berputus asa. Hal ini dapat kita lihat pada peristiwa Perang Uhud. Bahkan, dengan cekatan pasukan Islam mempersiapkan pasukan baru untuk menghadapi Hamru’ul Asad dan pengingkaran perjanjian yang dilakukan oleh kaum Yahudi Bani Quraizah. Kewaspadaan beliau yang selalu mengedek kekuatan musuh dengan teliti serta mempersiapkan segalanya dengan matang juga merupakan salah satu bentuk tingginya tingkat ketelitian Rasullullah SAW dalam menghadapi suatu masalah (dalam hal ini perang). Beliau selalu memperlakukan dengan baik kaum dan pengikutnya dengan tujuan untuk mempererat silaturahmi dan selalu menanamkan rasa percaya diri dalam diri mereka. Islam selalu mengasihi anak-anak kecil dan mengayomi mereka serta berbuat baik kepada fakir miskin. Bahkan terhadap hewanpun beliau selalu menanamkan rasa kasih sayang dan melarang untuk menyakiti binatang. Salah satu contoh rasa perikemanusiaan Rasullullah SAW adalah ketika beliau mengutus pasukan Islam untuk berperang menghadapi musuh. Beliau selalu berpesan untuk tidak menyerang kaum sipil, beliau lebih memilih jalan damai terhadap musuh daripada harus berperang. Ketika berperang, beliau berpesan untuk tidak membunuh orangtua lanjut usia, anak kecil, perempuan, dan menganiaya musuh yang sudah tidak berdaya. Ketika kaum Quraisy meminta suaka politik kepadanya, beliau tidak memberlakukan boikot ekonomi, bahkan beliau menyepakati impor gandum dari Yaman. Beliau juga menyerukan untuk merealisasikan sebuah perdamaian dunia dan melarang peperangan kecuali untuk hal yang darurat.

KedatanganRasullullah SAW adalah sebuah rahmat bagi umat manusia semuanya. Islam tidak pernah membedakan seseorang pun, baik itu kulit putih atau kulit hitam dan dari suku bangsa mana, karena semua manusia itu makan dari rezeki yang diberikan oleh Allah SWT. Rasullullah SAW mengajak manusia untuk :

1. Meningkatkan harkat martabat manusia. Beliau bersabda, “Semua manusia berasal dari Adam dan berasal dari tanah”.
2. Mengajak damai sebelum berperang dengan musuh.
3. Memaafkan sebelum membalas.
4. Mempermudah seseorang sebelum membalas perbuatannya.

Dari uraian di atas, dapat kita simpulkan bahwa peperangan yang dilaksanakan bertujuan untuk merealisasikan tujuan-tujuan insani yang agung dan untuk menuju kepada tatanan masyarakat yang berperikemanusiaan.

Beliau telah membuktikan bahwa dirinya adalah sebuah rahmat bagi manusia dan alam semesta. Peristiwa itu dapat dilihat dari pembebasan Kota Makkah. Dengan segala kemenangan yang telah digapai saat itu, beliau tetap berbuat baik terhadap musuh-musuhnya dan enggan untuk membalas dendam, padahal beliau dapat melakukannya. Beliau pernah memaafkan mereka dengan bersabda, “Pergilah kalian karena kalian sekarang sudah bebas”. Pada waktu Perang Dzatur Riqa, beliau berhasil menangkap pemimpin Gauts bin Al Harits yang telah beberapa kali berusaha untuk membunuh beliau, akan tetapi pemimpin tersebut tetap dimaafkan oleh Rasullullah SAW.

Rasullullah SAW memperlakukan tawanan perang dengan baik dan beliau juga pernah membebaskan seorang tawanan perang dengan tangan beliau sendiri di saat beliau mendengar keluhan rasa sakit pada tangan seorang tawanan perang yang diikat.

Kita bisa lihat keberhasilan beliau dalam memenangkan peperangan, menciptakan perdamaian, mewujudkan manusia yang berakhlak, dan memimpin pasukan dengan gagah berani.

Dalam hal mengenai pergaulan, Beliau tidak pernah sombong dalam pergaulan dan selalu tersenyum serta berbuat baik terhadap sesama manusia. Beliau juga selalu menjenguk orang sakit, tidak pernah memotong pembicaraan lawan bicara, dan tidak pernah menganggap dirinya mulia dari teman yang diajaknya bicara. Dan masih banyak lagi sifat-sifat Rasullullah SAW yang dapat kita teladani. Mudah-mudahan kita bisa meniru akhlak Rasullullah SAW. Amin….

KESUKSESAN DI ANTARA KEGAGALAN

Posted on September 17th, 2010 in MPKMB 47 by ariez

Sembilan, ya, sebanyak itulah saya mengikuti berbagai macam tes masuk universitas negeri. Dari sembilan tes yang telah saya ikuti, hanya tiga tes saja yang dapat saya lalui dengan senyuman. Akan tetapi, menurut saya itu sudah cukup memuaskan karena semua tes yang saya ikuti tergolong tes masuk perguruan tinggi yang sulit dan merupakan tes masuk universitas negeri favorit di Indonesia. Terlebih lagi, saya hanya seorang siswa lulusan SMA swasta biasa di Surabaya, bahkan sekolah saya itu pun terletak di perbatasan Surabaya dengan Gresik. Bukannya saya mecari kambing hitam, tapi memang seperti itulah kenyataannya.

Awalnya, saya mengikuti dua tes, akan tetapi kedua tes tersebut saya hadapi tanpa ada persiapan yang matang, bahkan terkesan tidak ada persiapan sama sekali. Saya hanya berbekal ilmu dan kemampuan dari SMA yang masih tersisa di otak saya. Untuk tes pertama, saya membuat banyak kesalahan dengan terlalu sering menembak soal-soal tes yang saya hadapi. Sejalan dengan tes pertama, saya menghadapi tes kedua dengan persiapan yang hanya sedikit dan anehnya, saya justru merasa sangat percaya diri dengan persiapan yang seadanya. Alhasil, saya gagal total di dua tes tersebut.

Belajar dari pengalaman dua tes terdahulu, saya bertekad untuk tidak mengulanginya lagi. Untuk mewujudkannya, saya mengikuti sebuah les bimbingan belajar di salah satu lembaga pendidikan terbaik di Indonesia. Saya merasa harus mengikuti les ini karena paman saya pada saat itu mengarahkan saya untuk mengikuti SIMAK UI. Tak tanggung-tanggung, paman saya ingin saya berusaha keras agar dapat diterima di Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia atau Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Bukannya saya mencari alasan, tetapi bagaimana tidak, saya ini hanya lulusan SMA swasta biasa dengan kemampuan yang sangat pas-pasan. Sedangkan tes yang saya ikuti tersebut adalah tes masuk perguruan tinggi negeri paling sukar di Indonesia, belum lagi para peserta tes lainnya pasti bukanlah peserta biasa. Parahnya lagi, saya diarahkan untuk dapat masuk departemen yang notebene sangat favorit. Sebenarnya saya memang senang dengan kesempatan itu karena saya punya kesempatan untuk dapat kuliah di Universitas Indonesia, akan tetapi saya harus realistis dengan kemampuan saya.

Dan benar dugaan saya, baru saja saya mengikuti les selama beberapa hari, rasa pesimis saya timbul karena materi-materi pelajaran yang saya dapat untuk bahan tes tersebut sangatlah jauh lebih sukar ketimbang yang pernah saya dapat selama di SMA sebelumnya. Tiga minggu pertama les adalah masa-masa paling sulit dan berat bagi saya. Untungnya saya masih ada sedikit rasa optimis sehingga saya tetap bersemangat untuk dapat melaluinya walaupun otak saya sangat sulit untuk beradaptasi dengan semua materi tes yang diajarkan. Satu bulan lebih berlalu, pada minggu terakhir les, akhirnya saya sudah mulai bisa menyerap sedikit demi sedikit materi yang diberikan. Walaupun terkesan slow, setidaknya saya punya bekal untuk menghadapi SIMAK UI. Hari-H itu pun datang, tak terasa hari-hari yang berat telah saya lewati dengan kerja keras yang sangat susah payah. Di satu sisi, saya senang karena tidak perlu lagi les persiapan SIMAK UI dan menemui materi-materi pelajaran tingkat atas yang begitu sukarnya, akan tetapi, di sisi lain saya merasa sangat gugup setengah mati karena persiapan saya sangatlah jauh dari kata cukup. Parahnya lagi, ketika saya teringat dengan pesan paman saya yang berharap agar saya bisa memanfaatkan kesempatan ini dengan sebaik mungkin, rasa gugup pada diri saya semakin menjadi-jadi. Satu bulan kemudian, hasil tes diumumkan dan singkat kata, saya gagal.

Berikutnya adalah tes masuk perguruan tinggi negeri ketiga dalam hidup saya. Saya sudah mulai bisa melupakan kegagalan di SIMAK UI yang lalu, tapi saya tidak serta merta melupakannya begitu saja. Saya tetap memakai ilmu-ilmu yang telah saya dapatkan di les persiapan SIMAK UI tersebut untuk bekal tes ketiga ini. Akan tetapi, walaupun ilmu-ilmu yang telah saya dapatkan sebelumnya saya pelajari kembali dan saya terapkan pada tes kali ini, hasilnya tetap saja sama, saya gagal lagi. Ternyata, saya salah perhitungan, dalam tes kali ini bukan soal-soal tesnya yang sukar untuk dikerjakan, tetapi yang membuat sukar adalah masalah kuota penerimaan mahasiswa baru. Saya sadar bahwa saya terlalu teledor dalam memilih jurusan tanpa mempertimbangkan dengan masak sebelum memilihnya sehingga saya gagal dalam tes ini. Dari dua departemen yang saya pilih, kuota yang diberikan hanya untuk dua puluh orang, sedangkan yang berminat pada dua departemen tersebut berjumlah ratusan orang. Terlebih lagi ratusan orang tersebut merupakan calon mahasiswa baru yang berasal dari seluruh Indonesia. Saya rasa mereka pasti bukan calon mahasiswa baru biasa, pasti mereka merupakan unggulan dari daerah mereka masing-masing. Bukannya minder, tapi begitulah kenyataannnya.

Sebulan setelah tes keempat, saya menjalani tes masuk perguruan negeri kelima dalam hidup saya. Singakat kata pula, kali ini pun saya gagal. Akan tetapi, ada yang menarik perhatian saya dari tes kelima ini, yaitu semua situasi dan kondisi yang saya hadapi pada tes kelima ini tidak jauh berbeda dengan situasi dan kondisi yang saya hadapi pada tes keempat yang telah lalu, bahkan hampir mirip. Dan, kegagalan pada tes kelima inilah yang mulai membuat saya drop dan juga mulai berputus asa. Untungnya, saya mendapatkan banyak motivasi dari teman-teman dekat saya sehingga semangat dan optimisme saya yang sempat padam dan hilang akhirnya berkobar kembali, bahkan lebih membara dan memuncak dari pada sebelumnya. Bukannya berlebihan, tapi itulah yang saya rasakan pada saat itu.

Di pertengahan suatu bulan masehi, tes masuk perguruan tinggi negeri keenam dalam hidup saya akhirnya tiba. Dengan berbekal berbagai macam persiapan dan berbagai pahit manis pengalaman, saya menjalani tes keenam ini dengan penuh kepercayaan diri tinggi. Memang sebelumnya saya pernah merasakan rasa percaya diri seperti ini, tapi kali ini terasa lebih karena saya sudah punya banyak bekal. Hari pertama tes pun tiba, saya menjalaninya dengan begitu tenang, tetapi ketika saya pulang, saya merasa rada pesimis. Lalu, pada hari kedua tes, saya mencoba untuk menghilangkan rasa pesimis saya yang muncul pada hari pertama agar tidak mempengaruhi kinerja saya pada hari kedua ini. Ketika keluar dari ruang ujian, saya merasa begitu tenang, mungkin karena rasa pesimis saya telah hilang dan digantikan dengan rasa optimis setelah saya dapat mengerjakan soal-soal tes tersebut dengan lancar.

Hanya berselang sekitar dua minggu dari tes keenam, saya menjalani tes ketujuh dan kedelapan. Tidak berbeda begitu jauh dengan tes sebelumnya, saya menjalani kedua tes ini dengan perasaan yang begitu tenang sehingga semua soal yang diberikan dapat saya kerjakan dengan lancar. Dan dua minggu berselang, pengumuman tes ketujuh dan kedelapan diumumkan. Hasilnya sangat memuaskan, saya lulus di dua tes tersebut. Terlebih lagi saya diterima di fakultas yang paman saya arahkan untuk saya. Walaupun bukan Universitas Indonesia, setidaknya saya bisa memenuhi keinginan paman untuk bisa diterima di Departemen Sistem Informasi dan Departemen Teknik Informatik. Lucunya, dua keberhasilan tersebut saya dapatkan dari satu universitas, yaitu Universitas Islam Negeri Jakarta. Yach, paling tidak UIN hanya beda satu huruf “N” saja dengan UI.

Berbanding lurus dengan hasil dua tes tersebut, nama saya juga tercantum pada pengumuman hasil tes keenam, dengan kata lain saya juga lulus. Yang lebih memuaskan lagi, saya diterima di salah satu universitas grade “A” terbaik di Indonesia, yaitu Institut Pertanian Bogor. Alhamdulillah, keinginan saya untuk bisa kuliah di Institut Pertanian Bogor akhirnya dikabulkan oleh-NYA sehingga kini saya benar-benar bisa kuliah di Insitut Pertanian Bogor tercinta ini. Setelah lima kali secara berurutan saya gagal dalam berbagai tes, akhirnya saya dapat merasakan senangnya bisa lulus tes. Walaupun hanya tiga kali saya lulus, setidaknya saya bisa melakukannya secara berurutan, sama seperti lima kegagalan yang saya alami sebelumnya.

Dalam rentang tes keenam dan kedelapan, saya sempat menjalani tes masuk universitas negeri kesembilan dalam hidup saya. Kali ini pun sama seperti lima tes awal yang telah saya lalui sebelumnya, saya gagal. Tapi dengan catatan, saya tidak gagal total dan saya menganggap bahwa kegagalan saya pada tes kesembilan tersebut adalah karena kuota yang diberikan sangatlah sedikit, yaitu sekitar tiga ribuan orang saja, sedangkan yang mengikuti tes tersebut sekitar seratus lima puluh ribuan peserta yang berasal dari seluruh Indonesia. Tak lain dan tak bukan, tes tersebut adalah USM STAN. Tes paling gokil yang pernah saya ikuti dalam hidup saya.

Dari semua tes yang telah saya lalui, terdapat banyak pelajaran penting yang dapat saya ambil hikmahnya. Ada satu pelajaran penting yang dapat saya ambil hikmahnya, yaitu banyaknya kegagalan yang telah kita alami dan lewati bukanlah suatu hambatan ataupun sesuatu yang dapat dijadikan sebagai acuan bahwa kita tidak bisa memperoleh satupun kesuksesan setelahnya.

PP Liberalisasi Pertanian Ditandatangani

Posted on September 15th, 2010 in MPKMB 47 by ariez

PP Liberalisasi Pertanian Ditandatangani

JAKARTA, KOMPAS - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah menandatangani Peraturan Pemerintah No 18 Tahun 2008 tentang Usaha Budidaya Tanaman. PP tersebut memuat berbagai kebijakan soal investasi swasta dalam budidaya tanaman pangan di Indonesia.

Kepala Biro Hukum dan Humas Departemen Pertanian Suprahtomo, Rabu (10/2/2010) di Jakarta mengungkapkan, PP tersebut belum diundangkan oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia dalam berita negara. “Karena belum diundangkan, aturannya belum bisa dipublikasikan,” katanya.

Sebelumnya, Wakil Menteri Pertanian Bayu Krisnamurthi menyatakan PP tersebut antara lain mencantumkan perusahaan dapat mengoperasikan lahan untuk food estate maksimal 10.000 hektare.

Investor asing harus bekerja sama dengan pengusaha dalam negeri dalam bentuk joint venture. Kepemilikan modal asing dalam kerja sama tersebut maksimal 49 persen. Kemitraan PMA dengan masyarakat sekitar itu wajib dilakukan.

Pada PP itu juga tercantum bahwa pemerintah memberikan hak guna usaha (HGU) dengan waktu 35 tahun kepada investor. Lama waktu usaha ini dapat diperpanjang dua kali dengan lama waktu masing-masing 35 tahun dan 20 tahun.(HERMAS E PRABOWO)

Opini :

Dengan adanya PP tersebut maka sebuah perusahaan dapat mewujudkan food estate. Adapun bila terdapat investor asing yang juga ingin bergabung dalam proyek food estate maka investor tersebut harus bekerja sama dengan pengusaha dalam negeri dengan batas kepemilikan modal asing maksimal adalah 49 persen. Selain itu, masyarakat sekitar juga harus diajak bermitra. Akan tetapi, pada PP tersebut tercantum bahwa lama hak guna usaha (HGU) yang diberikan oleh pemerintah pada investor adalah 35 tahun dengan opsi perpanjangan 20 tahun. Sehingga, terkesan bahwa investor asing mempunyai waktu yang cukup untuk dapat menguasai proyek kerja sama tersebut. Terlebih lagi, persentase batas kepemilikan modal asing maksimal yang didapatkan oleh investor tersebut cukup besar, yaitu 49 persen.